TARGETNEWS. Sidang  pembunuhan  du  orang  remaja yang  masih  tergolong pelajar di  salah  satu sekolah  di  batam kembali  di gelar  di pengadilan  negeri Kota Batam senin 12 Juni 2017, dalam  sidang tersebut beragendakan mendengar keterangan saksi, sidang  di mulai  kira kira jam 14:00 WIB, jaksa  penuntut  umum, Jaksa  Yogi,  dan Jaksa Rumondang menghadirkan  saksi  dua  orang dari anggota  kepolisian  polsek  batu  aji  berinisial,  HD  dan  R,  dalam keterangan saksi  ketika  hakim  menanyakan kronologis  peristiwa kepada  saksi  HD  yang  pertama di  periksa banyak menjawab kuranbg  ingat dengan bergantian hakim bertanya kepada  saksi  HD kadang  saksi menjawab ragu ragu  dan nanti  salah jawab  membuat  pengunjung  sidang  sesekali tertawa  mendengar  kesaksian  saksi  HD,  dan  hakim  ketua  menanyakan  terdakwa  terkait  kesaksian  saksi HD, yang  pertama hakim ketua memberikan  kesempatan untuk menanggapi  keterangan  saksi  kepada  terdawa  satu  yakni  Rustam Efendfi Ginting,  Rustam  menanggapi  bahwa keterangan saksi  tidak  sesuai jika  di  lihat dari  kronologis peristiwa, kemudian  hakim  ketua memberikan  kesempatan  kepada  terdakwa  lainnya yakni  Adi  Candra, Arzu,  Amul,  wiman,  Indra,   semua  terdakwa  tidak  meng iyakan  keterangan  saksi  HD, yang membuat  hakim  sedikit  bingung  ketika  hakim bertanya kapan  terjadi  pembunuhan tersebut? saksi  menjawab  tanggal  19 bulannya lupa,  kemudian hakim  bertanya  lagi pada  saksi  HD peristiwa  itu  terjadi  tahun ini  atau  tahun  yang lalu? saksi  HD  menjawab  tahun ini kurang lebi  baru  empat  bulan  yang lalu  kejadian  itu,  padahal  persisnya  kejadian itu terjadi tanggal  19 Desember 2016,  saksi  menjawab pertanyaan  hakim kejadian itu  tahun ini, para  pengunjung sidang bersungut  sungut masak  sebagai  anggota  kepolisian tiadak tau  kapan kejadian tersebut... aneh  tanggapan para  pengunjung sidang, ketika  hakim  memanggil  saksi  yang kedua  yakni  R,  juga sala  satu anggota  kepolisian  dari  polsek  batu aji, ketika  hakim ketua  bertanya  kapan persis  kejadian  itu?  saksi R  menjawab  tanggal 19 Desember tahun  lalu, ini tepat  waktu  kejadian, dan   masing  masing  saksi  menjawab  pertanyaan hakim dan jaksa penuntut  umum ketika di tanya  apakah  masih ada  pelaku lainnya  selain  dari  pada  ke enam orang ini?  saksi  menjawab tidak  ada lagi, dan ditanya  oleh  haim dan jaksa lagi  apakah masih ada barang  bukti lainnya yang  harusnya dijadikan  barang  bukti?  masing  masing saksi  menjawab tidak  ada lagibarang  buikti, sidang  selesai  kurang  lebih  pukul 16:30 wib, dan  pihak korban tidak hadir  dalam  sidang  karena  sempat  ada informasi  bahwa  sidang  di tunda  minggu  depan  karena  saksi tidak  dapat  hadir dalam  persidangan, sehingga  pihak  korban  (orang  tua red) tidak  datang untuk menyaksikan persidangan,  namun  ketika seorang  anggota  dari payuguban marga  sitompul yang  sekaligus  sebagai  wartawan  media   TARGETNEWS  datang  pukul  10:30  mendengar  informasi  bahwa sidang ditunda  tidak  begitu saja  percaya  dan  penasaran  apa  alasan  sidang  ditunda   ingin konfirmasi  kepada  JPU  sehingga bertahan  menunggu  sidang  sampai pukul  14 :00 guna untuk  konfirmasi terkait ditundanya  sidang,  eh... tunggu dan  menunggu  ruparupanya  sidang  jadi  di  gelar   pukul  kurang  lebih  14::00 wib   untuk  mendengar  keterangan  dua  orang  saksi  dari  anggota polri,  dan  sidang  selanjutnya   akan  kembali  digelar  pada  hari senin tanggal  19  Juni 2017  di  pengadialn  negeri Kota  Batam  dengan  agenda  masih  mendengar  keterangan  saksi.  **TAWAR*  

 

 

 

Versi cetak